Thursday, September 15, 2016

Lagi-Lagi Sate Maranggi






Lokasi
Semoga gak bosen yaa baca review soal restoran Sate Maranggi di Purwakarta, Jawa Barat. Kebetulan di awal September lalu, saya  berkunjung ke rumah kerabat di kota Purwakarta, sekalian mampir makan siang di restoran Sate Maranggi yang terletak di tepi jalan raya, tepatnya di jalan raya Cibungur.

Akses ke restoran Sate Maranggi ini cukup mudah, bila kita berangkat dari Jakarta via Tol Cikampek, setelah sampai exit tol Cikampek, ketemu pertigaan. Kalau ke kiri ke arah Cirebon, nah kita belok ke kanan  ke arah kota Purwakarta. Setelah belok ke kanan, sekitar 100 meter, pas di sebelah kiri jalan ada plang yang cukup besar bertuliskan Sate Maranggi Ny Yetty. Sampai deh di lokasi, kendaraan langsung masuk ke parkiran. Di pinggir jalan udah keliatan asep-asep dari sate yang sedang dibakar, yang membumbung tinggi hingga ke awan...eh terlalu berlebihan ya lebay.

Menikmati Sate "empuk" Maranggi

Berburu Kursi
Begitu sampai lokasi, perburuan dimulai. Bukan berburu satenya, tapi berburu mencari kursi kosong ...wow suasananya mirip orang lagi menggelar hajatan besar, dimana-mana meja kursi penuh pengunjung. Jadi ketika melihat ada pengunjung yang sudah selesai makan atau beranjak, atau melihat pelayan sedang membereskan meja, cepet-cepet deh meja kursi didudukin. Kalo istilah anak SD zaman dulu, jangan lupa bangkunya ditek-in duluan ya biar gak keduluan hihihi...ini kali kedua saya makan disini...gak nyangka lo sekarang rame bener. Pertama kali dateng ke sini rasanya udah 10 tahun yang lalu, suasana warung satenya belum seramai saat ini.


Meja Penuh Pengunjung
 

Kerabat saya bilang, restoran sate Maranggi ini memang berkembang pesat dari tahun ke tahun, dimulai dari beberapa meja kursi . Sekarang udah semakin luas, hingga mampu memuat seribu pengunjung.

 
Satenya Empuk
Apa yaa rahasianya? Penasaran kan...kalo menurut saya, satenya yang empuk dan bumbunya berasa merasuk ke dalam dagingnya, itu yang tiada duanya. Disini ada tiga pilihan sate, sate ayam, sate kambing dan sate sapi.

Sate Sapi Maranggi

Saya rekomendasikan sate sapi, a must try menu. Daging sapinya terasa bener-bener empuk, gurih dan manis. Meski disini sate dimakan tanpa tambahan bumbu kacang sebagaimana layaknya penjaja sate keliling atau warung sate yang biasa kita temui. Teman makan sate disini berupa sambal cabai rawit tomat segerrr, yang bisa bikin kita meringis kepedasan...hehe

Sate Kambing Maranggi
 
Juara keduanya sate ayam, baru deh sate kambing. Untuk sate kambing menurut saya gak terlalu empuk dan lebih banyak lemaknya. Di sisi lain, saya pribadi emang bukan penggemar daging kambing. Menu lainnya ada gule kambing, baso, siomay. Sepertinya sang empunya resto bekerja sama dengan beberapa rekanan, jadi pengunjung yang gak terlalu suka sate masih punya pilihan menu makanan. Nasi putih disajikan dalam balutan daun pisang, seporsinya kira-kira sekepal tangan. Rasanya untuk sekali makan minimal butuh 2 porsi nasi supaya kenyang.

Nasi Putih dibalut Daun Pisang

Sesuai pengamatan saya, sate selalu dibakar terus menerus tanpa menunggu pesanan pengunjung. Jadi ketika ada pengunjung datang, lalu memesan sate. Tak butuh waktu lama, sekitar 5-10 menit sate sudah tersaji di depan mata.

Oiya di resto sate ini, ntah kenapa lampu yang dipasang di areal dapur dan kasir, berpijar seperti lampu neon, jadi beberapa hasil foto yang saya ambil berpendar, meskipun saya sudah mencoba mematikan blitz. Akhirnya beberapa foto tersebut tetap saya tampilkan di blog, karena saya memang ingin menunjukkan lokasi areal bakar sate dan dapur tempat sambal diulek. Harap maklum yaa...

Cabai Ulek

Dapur Sate Maranggi

Nah untuk pesanan menu lain, misalnya kemarin saya sempat pesen baso...ini lama banget datengnya, sepertinya fokus pelayan hanya terhadap pesenan sate. Padahal udah bolak balik diingetin lhoo.

Es kelapa mudanya yang sering direkomen sama banyak pengunjung juga saya coba, wow daging kelapanya emang beneran muda, jadi empuk pas digigit. Sayangnya menurut saya gelas es kelapa mudanya kurang cocok, berupa gelas alumunium. Coba kalo es kelapa muda disajikan bersama batok kelapa, pasti rasa dan penampilannya lebih sip. 
 
Es Kelapa Muda


Harga satenya per tusuk 4 ribu rupiah, es kelapa muda 15 ribu rupiah per porsi. Jadi kalo mau pesen sate, bukan per porsi yaa tapi pesennya sekian tusuk.
Memang pepatah “ada harga ada rupa” berlaku disini. Uang 100 ribu bisalah membuat kenyang untuk dua orang....kalo masih kurang, tinggal order lagi hehehe

Mayoritas kendaraan yang diparkir berplat B alias Jakarta. Jadi asumsi saya nih, banyak pengunjung yang sengaja datang ke Purwakarta hanya untuk makan sate Maranggi...bukan jalan-jalan ke kota Purwakartanya. Nge-hits banget ya sate ini sepertinya, kayaknya saya perlu datang kembali ke sini kapan-kapan.



See u

Sate Maranggi Cibungur
Jl. Raya Cibungur, Purwakarta
Telp: 0264 - 351077

16 comments:

  1. Aku malah belum pernah makan sate Maranggi di Purwakarta, mba. Baru nyoba makan yang di arah puncak. bener2 Rame. Mau nyoba ah kapan2 makan disini. Spaa tahu rasanya beda mba ;)

    ReplyDelete
  2. Yup wajib dicoba, gak bakal rugi deh :)

    ReplyDelete
  3. Satenya menggoda banget, Mbak... Jadi lapar bacanya, hehe... Kalau di Purwakarta aku belum pernah kulineran.

    ReplyDelete
  4. Waaaw aku penyuka sate..eh itu es kelapanya kok kayak selimut gitu ya lebar lebar hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelapanya muda, terasa nyes dan manis

      Delete
  5. aku suka nih sate marangi. di jakarta ada tuh tempat yang jual sate marangi dan antriannya puanjuannggggg buanget. di duren tiga. tapi emang enak sih. eh.. dari purwakarta juga sih tulisannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah malah baru tau di kawasan duren tiga ada penjual sate Maranggi juga, tapi setau saya warung sate yang ini gak buka cabang di Jakarta

      Delete
  6. Jadi laper nih :( kruyuk kruyuk gitu perutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba perlu diagendakan ke sate Maranggi hehe

      Delete
  7. Ini favorit saya. Benerm tuh tempatnya berkembang pesat. Saya udah makan di sini sejak tempatnya belum seluas sekarang. Dan, rasanya masih tetap enak :)

    ReplyDelete
  8. Bikin lapar aja ah Mbak ini, siang-siang gini baca artikel makanan, hihihi. Itu es kelapa mudanya, cara penyajiannya lain dari pada yang lain.. keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya es kelapanya emang kelapa muda jadi empuk banget

      Delete
  9. waaah sya itu pecinta sate maranggi...
    baca ini jadi tergiur banget pengen icip-icip. satenya menggoda bangeeeet!!! nasi putihnya itu kayaknya pulen banget ya.. apalagi dibalur daun pisaang

    ReplyDelete
  10. Rasa satenya istimewa, susah ditemukan di tempat lain mba hehe..

    ReplyDelete